Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Pembangunan Jembatan Pancasila Palmerah Menuju Tahap Akhir Setelah 8 Tahun Perdebatan

Poros NTT News

PRS – Pembangunan Jembatan Pancasila Palmerah yang menghubungkan Adonara dan Larantuka di Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), telah menjadi perdebatan selama kurang lebih 8 tahun, sejak masa Gubernur Frans Lebu Raya.

Proyek ini, sebagai bagian dari Proyek Strategis Nasional, memasuki tahap akhir dan ditargetkan selesai pada tahun 2023.

Poros NTT News

Selain sebagai jembatan penghubung, proyek ini juga akan dilengkapi dengan Pembangkit Listrik Tenaga Arus Laut (PLTAL) yang mampu menghasilkan listrik sebesar 300 megawatt.

Proyek ini akan dibiayai secara independen tanpa membebankan pengeluaran negara, dengan anggaran mencapai Rp5,2 triliun.

Notulen Pertemuan di KSP: Kolaborasi Empat Pihak untuk Mempercepat Pembangunan

Pada tanggal 26 Maret 2024, Kepala Staf Presiden Republik Indonesia yang membidangi Infrastruktur, Energi, dan Investasi, Febry Calvin Tetelapta, menggelar rapat di Kantor Staf Presiden.

Rapat tersebut membahas rencana pembangunan PLTAL dan jembatan selat Larantuka. Hadir dalam pertemuan tersebut adalah perwakilan dari Kementerian PUPR, Kementerian ESDM, PT. PLN, PT. Tidal Bridge, dan Pemerintah Daerah NTT.

Baca Juga :  Ternyata Segini Pengahasilan Marshel Tampil Sebagai Komedian di 30 Menit

Pemerintah pusat melalui KSP mendukung penyelesaian proyek ini setelah terhambat selama 8 tahun. Kolaborasi empat pihak antara Kementerian PUPR, PT. PLN, PT.

Tidal Bridge, dan Pemerintah Daerah NTT diharapkan dapat mempercepat pembangunan.