Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Daerah  

Dr. Umbu Kabunang Rudianto, Penulis Disertasi Pertama tentang Amicus Curiae di Indonesia

Poros NTT News
Dr. Umbu Kabunang Rudianto,

PRS – Amicus Curiae, sebuah konsep yang semakin merajai Mahkamah Konstitusi (MK) menjelang putusan sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, telah menjadi topik disertasi pertama di Indonesia.

Disampaikan Dr. Umbu Kabunang Rudianto Hunga, SH,.MH.,CLI, seorang praktisi hukum asal Pulau Sumba, NTT, telah menorehkan sejarah dengan menjadi penulis disertasi pertama tentang Amicus Curiae di Indonesia.

Poros NTT News

Amicus Curiae, yang dianggap sebagai sahabat pengadilan, telah menjadi sorotan di Mahkamah Konstitusi (MK) menjelang putusan sengketa Pilpres 2024.

Termasuk di antara mereka yang mengajukan Amicus Curiae adalah Presiden ke-5 RI, Megawati Soekarnoputri.

Namun, sorotan terbesar jatuh pada Dr. Umbu Kabunang Rudianto Hunga, SH,.MH.,CLI, yang merupakan penulis disertasi pertama di Indonesia tentang konsep Amicus Curiae.

Dalam wawancara dengan SelatanIndonesia.com pada Kamis (18/4/2024), Dr. Umbu Kabunang Rudianto menjelaskan bahwa Amicus Curiae adalah masukan, informasi, atau pendapat hukum dari individu atau organisasi yang tidak terlibat sebagai pihak dalam suatu perkara, namun memiliki kepentingan terhadapnya.

Ia menilai bahwa pendapat hukum dari amicus kuruae yaitu amicus brief itu bukan sekedar dipertimbangkan, tetapi harus wajib dipertimbangkan dalam putusan.

Baca Juga :  Jalur Putus Akibat Hujan Deras Langsung Diperbaiki Oleh Kontraktor Proyek Jalan Sabuk Merah

Tetapi kenyataan yang terjadi adalah pertimbangan hukum atau legal opini atau amicus brif itu tidak sertamerta dijadikan pertimbangan oleh hakim.

Tetapi ada hakim yang mempertimbangkan itu, jika putusannya sesuai dengan apa yang menjadi pendapat dari amicus brif,sebu Umbu Kabunang.

Ia juga menambahkan, disertasi tentang Amicus Curiae ini bakal dibuat dalam bentuk buku dan segera diterbitkan.

“Melalui disertasi ini, saya meraih gelar Doktor Ilmu Hukum di Universitas Jayabaya, Jakarta tahun 2023 lalu,” katanya.