Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Hukrim  

GMNI Sikka Kecam Tindakan Premanisme 3 Oknum TNI AL Lanal Maumere Terhadap Andreas Wiliam Sanda

Poros NTT News
GMNI Cabang Sikka mengecam keras tindakan 3 oknum TNI AL lanal Maumere tidak terpuji.

Maumere,PRS -Peristiwa kekerasan yang dialami oleh Andreas Wiliam Sanda (21)   yang terjadi pada Sabtu, (27/06/2023) malam di rumah kekasihnya berinisial (I) yang beralamat di Patisomba, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka.

Terhimpun dari beberapa pemberitaan yang beredar, disebutkan bahwa  Andreas Wiliam Sanda  dianiyaya oleh oknum TNI AL lanal Maumere yang berjumlah 3 orang.

Poros NTT News

Merespon Peristiwa ini , GMNI Cabang Sikka mengecam keras tindakan tidak terpuji dan sungguh memalukan itu, dan tindakan sudah masuk kategori penganiayaan.

Tindakan penganiayaan ini merupakan tindak pidana kekerasan secara bersama-sama, sangat tidak manusiawi dan merendahkan martabat manusia tegas

Ketua termandat GMNI Sikka Andre Ledang saat di temui di Sekretariat yang beralamat di  Jln Soekarno-Hatta Lorong BK3D Maumere Kecamatan Alok Timur

Lanjut Andre Ledang bahwa tindakan yang dilakukan oleh Oknum TNI AL sangat memalukan dan tidak terpuji. Oknum TNI AL harusnya hadir sebagai peredam masalah bukan hadir kemudian menciptakan masalah.

Danlanal Maumere , terhadap Anggota yang melakukan tindakan seperti ini harus ditindak tegas karena nantinya merusak merusak Marwah TNI AL.

Baca Juga :  Desahan Suami Kagetkan Istri Saat Dilihat Teryata OMG!!!

Oknum TNI AL tersebut sebagai aparat Negara seharusnya memberikan contoh yang baik kepada masyarakat untuk bertindak sesuai dengan hukum yang berlaku dengan melarang pihak lain melancarkan tindakan justru “main hakim sendiri”.