Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Daerah  

Bea Cukai Harus Tindak Tegas Pemasok Pakaian Bekas

Poros NTT News
Kepala Ombudsman NTT, Darius Beda Daton saat berdiskusi dengan Kepala dan jajaran Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Kupang pekan kemarin.

Kupang,PRS– Kepala Ombudsman NTT Darius Beda Daton meminta pemasok pakaian bekas ditindak tegas.

Namun di sisi lain, pemerintah juga perlu mempersiapkan pedagang untuk mengalihkan usaha dari pakaian bekas ke usaha lain.

“Penegakan perintah presiden butuh upaya lain berupa mempersiapkan pedagang untuk mengalihkan usahanya dari pakaian bekas ke bisnis lain,” kata Beda Daton, Sabtu (22/4/2023).

Darius mengatakan, penanganan masalah penjualan pakaian bekas itu agak ribet, mengingat penjualan pakaian bekas sudah menjadi mata pencaharian pedagang sekian lama.

Masyarakat kecil juga merasa terbantu dengan pakaian murah bermerk ini.

Ombudsman sendiri, kata Beda Daton, telah mengunjungi Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Kupang pekan kemarin menyikapi masalah itu.

Impor pakaian bekas, lanjut Beda Daton, sangat mengganggu industri tekstil dalam negeri, sehingga harus dilakukan penindakan.

Mengingat pula impor pakaian bekas itu, sudah dilarang sesuai Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 40 tahun 2022 tentang perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 18 Tahun 2021 tentang Barang Dilarang Eksport dan Barang Dilarang Impor.

Baca Juga :  Kondisi Jalan Rusak Parah Menuju Desa Woloklibang dan Ilepati , Bapa Ini Memilih Tinggal di Kebun